Cari

Pradna's Corner

Just another tempat mojoknya Pradna

Kategori

Chit Chat

Pengalaman Memakai Doomu Aplikasi Delivery Ordermu dari Purwokerto

Hadir satu lagi produk inkubasi Innocircle, yaitu Doomu. Innocircle sendiri masuk di Kopkun Grup. Doomu ini akronim dari “Deliver order mu”. Sesuai namanya, ini adalah delivery order untuk menghubungkan antara Merchant (toko dan lainnya) dengan Pembeli.

aplikasi delivery doomu dari purwokerto

Lanjutkan membaca “Pengalaman Memakai Doomu Aplikasi Delivery Ordermu dari Purwokerto”

Ngobrol Tentang Kesehatan

Entahlah,

Entah karena bumi ini yang semakin menua, atau lingkunganku yang semakin menua (aku sih biasa aja… #palmface), jadi semakin banyak beredar obrolan tentang kesehatan.

Ada yang sibuk ngejalanin program ini lah
Ada yang sibuk minum itu lah
Belum lagi perdebatan soal rokok yang tak kunjung padam… perdebatannya, bukan rokoknya.

Oh dan tentu saja, selama ini saya juga ambil bagian salah satu dari sekian madzhab hidup sehat a la-a la.

Jalan kesehatan yang saya anut, berdasar pengalaman empiris Bapak (bukan Pengkor!)

Bapak saya, ketika tulisan ini diunggah, sudah berusia 73 tahun. Jangan tanya fisiknya, penampilan fisiknya sudah tinggal kulit pembalut tulang dowang. Tapi tiap hari beliau selalu rutin bangun jam 2 pagi, langsung mandi, trus lanjut solat malam sampai subuh di mushola seberang rumah.

Lanjutkan membaca “Ngobrol Tentang Kesehatan”

Hati-hati dengan Tawaran Ngopi di Rumah Pradna !

Ilmu-mu bakal diperas… #mbwahaha #devilaugh

Dari awal bikin brand Tukang Kopi Panggilan (TKP), saya sering bilang ke yang order atau ke temen2… kalo TKP ini cuman kedok. Mosok ya beli kopi cuma 10 ribu, dibela2in didatengi sampai ke pelosok Banyumas, yekan

tukang kopi panggilan

Dan setelah terbentuk brand, kalok Pradna itu tukang bikin kopi, jadilah setiap ada kesempatan, saya menawarkan untuk ngobrol-ngobrolnya di rumah saya saja. Dengan iming-iming, nanti saya bikinkan kopi enak ! (gratis pastinya)

Sejak saat itu, mulai orang-orang hebat berkenan datang atas bujuk-rayu ini 😆

Lanjutkan membaca “Hati-hati dengan Tawaran Ngopi di Rumah Pradna !”

My 2018 Best Moment

Kualitas kamera dan media penyimpanan yang besar. Tampaknya semakin dibutuhkan di jaman-jaman instan sekarang ini.

Karena momen-momen terbaik bisa terlewat begitu saja tanpa kita bisa mengabadikannya, kalo ndak punya seperangkat alat solat … euh, #guyonlawas , kalo ndak punya gawai yang praktis dan serbaguna… syukur-syukur bisa ndak bikin malu waktu menjulurkan tangan kita panjang-panjang buat selfie. Hayo to, kalo gawai kita pamer-able kan kita semakin kukuh buat selfie.

Lanjutkan membaca “My 2018 Best Moment”

IniPati Sebuah Ikhtiar yang Terduplikasi

Baru saja berjalan mimpi Produk Banyumas, yang ditulis berjilid-jilid di sini. Termasuk alasan kita membantu mempromosikan dan memasarkan online produk-produk umkm ini, silakan baca di tulisan sebelumnya ini.

Kemudian kisahnya diceritakan pada pemilik brand Cusss Delivery di Pati, Jawa Tengah, yang kemudian langsung disambarnya, untuk diduplikasi di Pati.

Cusss Delivery (yang -s nya tiga) sendiri adalah sebuah usaha jasa delivery yang tidak hanya bertahan ditengah hadirnya delivery online, tapi juga terus berkembang dan semakin dikenal luas oleh masyarakat Pati.

Bahkan sebagai bentuk keseriusan (apa bentuk terlalu bersemangat ya 😀 ), dalam dua hari sudah terbentuk tim pengelolanya.

Lanjutkan membaca “IniPati Sebuah Ikhtiar yang Terduplikasi”

Mimpi Merajut Ekosistem Produk Banyumas (Jilid 4)

Sambungan Tulisan:  Mimpi Merajut Ekosistem Produk Banyumas (Jilid 3)

 

Bagaimanapun juga, Produk Banyumas berkomitmen untuk membantu memasarkan produk-produk desa yang masih skala mikro, skala rumahan. Dimana produksi skala industri belum bisa diterapkan. Jangankan itu, produkpun dikerjakan ketika ada pesanan.

see? Produk Banyumas benar-benar bisnis yang mendebarkan!

Tapi kalau kembali mengingat : “betapapun tidak berartinya usaha kita ini, ternyata bisa membawa harapan seorang pengusaha untuk meng-upgrade usahanya ..” . Produk Banyumas benar-benar layak buat diperjuangkan 🙂

Buat mengurangi rasa yang mendebarkan itu, kita ambil langkah memutar selain core bisnis kita menjualkan produk-produk desa. Yaitu membangun brand value Produk Banyumas.  Tujuannya jelas : membangun kepercayaan para calon konsumen.

Hal ini ditunjukkan dengan produk belum seberapa, tapi promosi sudah tak tertahankan (jangan baca : spam) :mrgreen: … #hahaha

Lanjutkan membaca “Mimpi Merajut Ekosistem Produk Banyumas (Jilid 4)”

Mimpi Merajut Ekosistem Produk Banyumas (Jilid 3)

Sambungan Tulisan Mimpi Merajut Ekosistem Produk Banyumas (Jilid 2)

 

Dimulailah dengan produk tas Tali Kur desa Beji, kecamatan Kedungbanteng, Banyumas. Kita datangi, potret produk dan video keterangan tiap-tiap tas kerajinan ibu-ibu PKK yang hari itu sengaja dikumpulkan untuk keperluan ini.

foto produk tas tali kur produk banyumas

Maka langkah awal roda Produk Banyumas pun sudah mulai digulirkan. Roda sudah menggelinding, tidak ada lagi kata berhenti. Yang ada hanyalah menghadapi masalah-masalah yang menghadang di sepanjang perjalanan Produk Banyumas… #dududu

Lanjutkan membaca “Mimpi Merajut Ekosistem Produk Banyumas (Jilid 3)”

Mimpi Merajut Ekosistem Produk Banyumas (Jilid 2)

Sambungan Tulisan : Mimpi Merajut Ekosistem Produk Banyumas (Jilid 1)

Dari penjelasan di atas, kemudian muncul sebuah kesadaran bahwa kalau memang masih berkeinginan untuk membantu pemasaran online produk-produk desa, kita sendiri-lah yang terjun langsung, berjalan seiring sejalan dengan para pengrajin dan pengusaha mikro ini.

Tidak hanya sekedar memberi pelatihan-pelatihan dan sudah dilepas begitu saja.

Tentu saja effort (hasil gugel translet) yang dibutuhkan jauh lebih besar dibanding sekedar mengadakan pelatihan sekali dua sahaja. Ada usaha untuk mendatangi produsen di situ, ada usaha foto produk satu-satu, ada usaha untuk mengunggahnya di internet, ada usaha promosi setiap saat, ada usaha nego-nego, ada usaha jual beli… ugh, nulisnya saja sudah capek, padahal itu baru usaha di atas kertas, belum lagi kenyataan di lapangan.

Lanjutkan membaca “Mimpi Merajut Ekosistem Produk Banyumas (Jilid 2)”

Mimpi Merajut Ekosistem Produk Banyumas (Jilid 1)

“Bermimpilah, karena Tuhan akan memeluk mimpi-mimpi itu.”

― Andrea HirataSang Pemimpi

Judul dan quote-nya wis serius po, ra?

Etapi, serius… pernah kan ngalami seperti ini : dulu kita pernah punya keinginan apa gitu, keinginan yang nggak sampai dilantunkan dalam doa-doa kita, mungkin karena malu… misal karena kita pengennya PS… misal.

Sekedar mbatin : “mbesok kalo gede dan punya duit, aku beli PS ah”  . Tapi kok ya jebul (ternyata), gedenya udah tapi kerenya nggak berkesudahan. Jangankan beli PS, bayar mahar nikah aja ndak ngumpul-ngumpul… misal. Dan ndillalah-nya (duh, apa ya ini bahasa Indonesia-nya), entah gimana jalannya, kok ya bisa juga punya PS… misal lho ya.

Begitupun dengan cerita kali ini :

Lanjutkan membaca “Mimpi Merajut Ekosistem Produk Banyumas (Jilid 1)”

Atas ↑