Entahlah,

Entah karena bumi ini yang semakin menua, atau lingkunganku yang semakin menua (aku sih biasa aja… #palmface), jadi semakin banyak beredar obrolan tentang kesehatan.

Ada yang sibuk ngejalanin program ini lah
Ada yang sibuk minum itu lah
Belum lagi perdebatan soal rokok yang tak kunjung padam… perdebatannya, bukan rokoknya.

Oh dan tentu saja, selama ini saya juga ambil bagian salah satu dari sekian madzhab hidup sehat a la-a la.

Jalan kesehatan yang saya anut, berdasar pengalaman empiris Bapak (bukan Pengkor!)

Bapak saya, ketika tulisan ini diunggah, sudah berusia 73 tahun. Jangan tanya fisiknya, penampilan fisiknya sudah tinggal kulit pembalut tulang dowang. Tapi tiap hari beliau selalu rutin bangun jam 2 pagi, langsung mandi, trus lanjut solat malam sampai subuh di mushola seberang rumah.

Tidak jarang, di solat-solat malamnya, bapak dapat “makmum” yang meng-amin-i Al Fatihah-nya. Tapi ketika salam, sang “makmum” sudah “pergi”. Keponakan cowokku kalau pas ikut juga beberapa kali mengalaminya…

Eh, kok malah jadi cerita horor

Nah selain mandi tiap jam 2 pagi, Bapak ada jadwal tenis tiap Senin dan Kamis. Jadilah, tenisnya sambil puasa senin-kamis..

euh, aku udah cerita kalo usianya 73 tahun kan

Begitulah… Nah, dari beliaulah, saya peroleh beberapa tips jalan kesehatan.

Ceritanya,

Awal-awal ngekos kuliah, pernah saya sakit sampai opname di rumah sakit. Penyebabnya sepele, terlalu ngirit sampai kurang makan -_-

Waktu itu opnamenya di rumah sakit sebelah kota asal. Jadi pas mudik pas sakit. Ndilalahnya (ndilalahe), waktu itu kartu Askes-ku kok ya pas ketinggalan di kosan. Tak ayal, mbayar rumah sakite jadi lumayan mihil deh karena ga ada kartu Askes.

Bapak trus komentar, “Daripada duit segini buat bayar rumah sakit, mending buat makan“.

Bhaiklah, sejak saat itu saya makan seperti manusia pada umumnya.

Setelah makan normal dan saya agak menjadi Setu Legi (Setengah Tuwo Lemu Ginuk-ginuk / Setengah Tua Gemuk Ginuk-ginuk), next step jalan kesehatan pun berlanjut.

Kata Bapak, tubuh itu seperti wadah air yang ada kotorannya. Kalo dibiarkan mengendap, bakal jadi masalah. Tapi kalo dikoclak-koclak (dikocok-kocok) terus, bakal baik-baik saja.
Dikoclaknya tentu dengan berolahraga.

Parameter sederhananya, asal kita sudah ngos-ngosan (karena olah raga) itu sudah terkocok endapan di darah kita. Kalau sekarang sih, buat cah angka-angka kayak saya, sudah ada teknologi bantu berupa smartband, yang menampilkan data-data tubuh (untuk sekedar motivasi saja kalo saya sih).

Saya juga ndak kuat kalo harus lari berkilo-kilo meter, seperti beberapa teman. Sekarang palingan jadwalnya, sehari jalan 3 km dan hari berikutnya renang minimal 1000 m, kata si smartband (meragukan? mangkane ndak pernah aku pikir beneran angka-angka itu, sekedar buat motivasi ajah). Setiap hari, tiap renang dan jalan tidak pernah menghabiskan waktu 1 jam kok.

Bagaimana kalo sakit?

Filosofi Bapak, berikan waktu 3 hari buat tubuh menyembuhkan dirinya sendiri. Ga usah diapa-apain, ga usah diminumi obat. Istirahat dan makan enak bila perlu. Tetap beribadah seperti biasa, sukur-sukur bisa nambah buat minta ampun dan kesembuhan.

Alhamdulillah-nya, dengan prinsip seperti itu, Bapak sudah ga ingat lagi kapan terakhir beliau ke dokter, saking lamanya.

Saya sendiri, kalau besoknya ga harus “manggung” (kalo besoknya manggung, terpaksa malemnya minum obat demi profesionalitas #khukhu), selalu mempraktekkan itu. Setelah opname waktu awal kuliah itu, entah pernah ke dokter lagi buat periksa sakit pada umumnya, apa ndak, udah lupa.

Memang rasane agak mengerikan sih. Ngrasain tekad dan tubuh berusaha menyembuhkan diri sendiri. Tapi ya jorin ajah (jarke wae / biarin ajah), insya Allah 3 hari sembuh sendiri.

Dengan catatan, kita emang sudah rutin mengkoclak-koclak tubuh yes.

Satu step berikutnya, saya ambil pelajaran dari Ibu.

Ibu saya, ketika tulisan ini diterbitkan, berusia 72 tahun. Beliau ada masalah dengan jantungnya. Katakanlah, jantungnya dah ada bocor jadi agak kempes, mangkane bukan pasang ring solusinya. Ga bisa diapa-apain selain cek-up rutin.

Hanya saja, Ibu dari muda punya kegemaran jalan-jalan atawa piknik. Jadilah, seminggu sekali atau kalo selese cek-up rutin, biasanya diajak jalan-jalan berdua saja sama bapak, sekedar keliling-keliling kota. Itu sudah bikin bahagia Ibu, dan hilang susah-sedih lemas karena jantungnya.

see?

Pelengkapnya adalah, bahagia.

Agak susah emang, karena di smartband yang saya pakai pun ndak ada fitur indeks bahagia. Sementara rang-orang banyak yang bilang, jangan lupa bahagia!

Piye jal

Yo wis lah. Simpelnya, lakukan aja apa yang kita suka.

Buat yang selalu banyak pikiran, sesekali coba istirahatkan pikiran (satu waktu, ndak usah mikir apa-apa. Bengong aja, liat orang lalu-lalang di depan kita mungkin). Mengistirahatkan pikiran, bukan tanda kelemahan. Justru bisa jadi ancang-ancang untuk kembali memikirkan apa tujuan kita dengan lebih segar…. #dudududu

Sudah itu saja sebetulnya, yang susah kan njalaninya dengan rutin (ya minimal sampai 73 tahun dan seterusnya).

Rangkumannya :
1. Kalo belum terlanjur kena pantangan, makan aja dengan bebas. Jangan sampai malah ndak makan. Biasanya tubuh kasih warning kalo sudah kelebihan makan kok, asal peka dan mau menuruti warning itu.

2. Olah raga rutin (sebisa mungkin sehari sekali kalo milih olah raga ringan)

3. Bahagia

Demikian.